Masjid Raya Ahmadsyah, Peninggalan Monumental Kesultanan Asahan

Perubahan zaman nyaris tak menyisakan bukti sejarah Kesultanan Melayu Asahan, di Kota Tanjungbalai, Sumatera Utara . Satu-satunya peninggalan monumental yang masih berdiri tegak hanyalah Masjid Raya Sultan Ahmadsyah. Ya, masjid yang letaknya berada di Jalan Masjid, Kelurahan Indra Sakti, Kecamatan Tanjungbalai Selatan ini dibangun pada masa Kesultanan Tuanku Ahmadsyah, Sultan Asahan ke-IX yang diperkirakan dibangun pada 1886-1888. Dulunya, masjid ini merupakan bagian dari kerajaan yang pembangunannya bersamaan dengan Istana Kota Raja Indera Sakti (KRIS) dan Istana Kota Dingin. Tapi kedua istana itu kini telah runtuh, rata dengan tanah.

Konon, usia Masjid Raya Sultan Ahmadsyah bahkan lebih tua dari dua masjid tua lainnya yang berada di Provinsi Sumatera Utara, yaitu Masjid Raya Al-Mahsun yang berdiri tahun 1909 di Kota Medan, dan Masjid Raya Sulimaniya yang berdiri tahun 1894 di Kabupaten Serdang Bedagai. Untuk bagian arsitekturnya, masjid ini memiliki ciri khas masjid Melayu. Bangunannya berbentuk persegi panjang, sementara pinggiran atapnya memiliki memiliki pahatan pucuk rebung. Mesjid, didominasi warna hijau dan kuning, khas warna Melayu. Masjid ini memiliki keunikan tersendiri. Itu bisa dilihat dari tidak adanya tonggak atau pilar penyangga loteng yang berada ditengah bangunan masjid. Struktur bangunan masjid yang demikian dimaknai bahwa Allah tidak memerlukan penyangga untuk berdiri.

“Selain itu makna yang lainya ialah agar shaf sholat tidak terhalang atau terputus oleh tonggak atau tiang tersebut,” kata Tengku Aleksander–anak ke-8 Sultan Saibun, saat ditemui SINDOnews.com, di Tanjungbalai, Kamis (20/8/2020). Sultan Saibun merupakan Sultan Asahan ke-XI. Keunikan lain dari arsitektur Masjid Raya Sultan Ahmadsyah ialah pada pondasi. Yang bahan materialnya tanpa menggunakan semen. Melainkan campuran pasir, tanah liat dan batu bata. Namun sampai sekarang masih kokoh dan membuat masjid masih tetap berdiri. Kemudian tata letak kubah masjid ini juga berbeda dengan kebanyakan masjid lainnya. Kalau kebanyakan masjid letak kubahnya nya persis di tengah-tengah bangunan masjid maka untuk masjid Sultan Ahmadsyah in letak kubah masjidnya berada di bagian depan bangunan.

Pada bagian dalam masjid sendiri terdapat sebuah mimbar yang berornamen China. Mimbar ini didatangkan langsung oleh Sultan dari China, pada masa itu. Sementara di bagian belakang mimbar terdapat panji hijau kembar terpancang kokoh. Seperti kebanyakan di masjid masjid kesultanan lainnya, pada bagian depan mimbar tersebut terpahat hiasan kaligrafi dengan gaya khas tsuluts yang indah. Selain itu, juga terdapat kompleks pemakaman keluarga diraja Asahan. Makam yang ditandai beragam bentuk nisan dan menjadi tolak ukur untuk menilai usia masjid atau keberadaan pertapakannya. Pembangunan masjid ini digagas oleh Sultan Ahmadsyah atau juga dikenal dengan gelar Marhum Maharaja Indrasakti. Tuanku Ahmadsyah merupakan Sultan Asahan yang ke-IX, menggantikan ayahandanya Sultan Muhammad Husinsyah (1813–1854).

Pada pemerintahannya (1859-1888), Sultan Ahmadsyah dikenal sebagai pemimpin arif lagi bijaksana. Tidak hanya itu, ia juga dikenal sebagai sultan yang tak pernah mau tunduk kepada Belanda. Ia bahkan sempat diasingkan selama 21 tahun ke Riau, sebelum naik tahta kembali pada 25 Maret 1886 sampai 27 Juni 1888. Tidak diketahui berapa banyak biaya yang dihabiskan Sultan Ahmadsyah untuk membangun mesjid beserta kompleks istana Asahan ini. Namun perluasan dan diversifikasi tanaman perkebunan ke daerah Selatan jadi dasar perbaikan ekonomi Sultan Ahmadsyah dari Asahan. Diperkirakan pendapatan Sultan Asahan IX pasca-pemulihan kekuasaannya dari konsesi tanah sudah lebih dari cukup untuk membangun kembali ibukota Kesultanan Negeri Asahan. Pengembangan kota sejak tahun 1970-an telah mengubah kedudukan Masjid Sultan Ahmadsyah dalam tata ruang kota Tanjung Balai yang menjadikannya sebagai aset kebudayaan, di kota yang pernah menjadi pusat pemerintahan Kesultanan Asahan itu.

9 replies on “Masjid Raya Ahmadsyah, Peninggalan Monumental Kesultanan Asahan”

  • Craig E. Judge
    20 Agustus 2020 at 8:44 pm

    A component that allows for easy creation of menu items, quickly creating paragraphs of \”Lorem Ipsum\” and pictures with custom sizes.

    • admin
      20 Agustus 2020 at 8:44 pm

      An editor button and system plugin (Joomla extension) that sets random dummy copy in articles or in other content item that have editors like custom HTML modules, category descriptions, or third party content.

  • Maria G. Brooks
    20 Agustus 2020 at 8:46 pm

    Creates a button on wysiwyg toolbars to add a configurable amount of Lorem Ipsum text to a post, page or any other custom post type.

  • 20 Agustus 2020 at 8:47 pm

    Easy generation and deletion of blog posts, pages, and sub pages for developers. Full site structure in one click. A plugin that generates dummy posts and dummy categories. It also allows to set names for blogs or taglines.

    • 20 Agustus 2020 at 9:05 pm

      Contrary to popular belief, Lorem Ipsum is not simply random text. It has roots in a piece of classical Latin literature from 45 BC, making it over 2000 years old.

      • 20 Agustus 2020 at 9:06 pm

        The standard chunk of Lorem Ipsum used since the 1500s is reproduced below for those interested. Sections 1.10.32 and 1.10.33 from \”de Finibus Bonorum et Malorum\” by Cicero are also reproduced in their exact original form, accompanied by English versions from the 1914 translation.

        • admin
          20 Agustus 2020 at 9:09 pm

          Creates a button in the editor to insert a paragraph of \”Lorem Ipsum\” greeking text.

      • 20 Agustus 2020 at 9:07 pm

        Creates landing pages with products using all combinations based on categories, attributes and their values. Description is supplied in the ackend (\”lorem ipsum…\”). Supports all features like CMS-Block, injecting widgets, blocks, or variables.

  • Brian A. Russo
    20 Agustus 2020 at 9:08 pm

    An alternative, possibly more versatile, is Lorem and More. It inserts dummy copy as paragraphs, lists, and regular text. Optionally available are extracts from a speech by Cicero, corporate nonsense, and a randomised sonnet by Shakespeare. Text may be inserted in code view and design view.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.